23 December 2011

Jaga hati dari sifat dengki dan pedengki, astaghfirullah..



astaghfirullah..(T__T) : "ya Allah, jernihkanlah hatiku dari segala sifat-sifat, dari segala perkara-perkara, iaitu yang menjauhkan aku daripada-Mu, menjadikan adanya di dinding kepada hatiku untuk mengingati-Mu, untuk merindui-Mu, amin ya Allah."


Subhanallahi wabihamdih..


Hati manusia itu seringkali berubah-ubah, seringkali berpusing-pusing..kadang-kadang hendak menjadi baik, kadang-kadang hendak menjadi buruk..kadang-kadang ingin solat, kadang-kadang rasa malas..begitu juga hati, kadang-kadang adanya perasaan ingin mencintai Allah, dan kadang-kadang adanya perasaan ragu-ragu untuk mencintai Allah..


maka ini semua adalah kita yakni manusia yang biasa, yang tidak terlepas dari kekalahan kepada tipu daya nafsu dan syaitan..


maka, Sayyiduna Nabi Muhammad Shallallahu 'alaihi wa alihi wa Sahbihi waSallam mengajarkan kita untuk sentiasa berdoa kepada Allah Subhanahu waTa'ala, iaitu :


يَامُقَلِّبَ الْقُلُوْبِ ثَبِّتْ قَلْبِيْ عَلى دِيْنِكَ

(yang bermaksud) : "Wahai Tuhan (ya Allah) yang membolak-balikkan hati (yang mengubah-ubah keadaan hati, keadaan diri dari baik kepada buruk, buruk kepada baik), maka tetapkanlah hatiku atas agama-Mu (kepada keimanan kepada-Mu, kepada kecintaan kepada-Mu)"


amin ya Allah..


dan..


di antara sifat-sifat yang amat buruk di dalam hati manusia itu adalah dengki..dengki adalah suatu sifat yang cukup sulit, sukar untuk dibuangnya..sukar untuk diubatinya..


Jika diusahakan sekalipun, ia memakan masa yang cukup lama, namun ia bukan satu alasan kepada manusia itu untuk tidak memikirkannya..


Para guru sentiasa berpesan ; "cara yang mudah dan tersangat mudah untuk menghilangkan sifat mazmumah, iaitu sifat yang buruk, misalnya seperti dengki atau seumpamanya, adalah hati yang sentiasa mengingati Allah, merindui Allah, dan kemudian mengalir air mata kerana kerinduan dan kecintaan kepada Allah, maka hadirlah kesejukan kepada hati, dan hati menjadi tenang dan lembut, maka seluruh penyakit hati seperti dengki akan gugur dan hati menjadi jernih dan sentiasa tenang di dalam keredhaan-Nya, didalam keadaan mengingati-Nya."


Sesungguhnya dengki itu bermula dengan pandangan seseorang manusia kepada kelebihan seseorang manusia yang lain..

seperti, seorang yang kaya, kaya disudut harta, rumah dan seumpamanya
..maka seseorang telah memandang hal ini, dan timbul di dalam hatinya "aku mahu menjadi sepertinya, dan aku berharap aku lah ditempatnya.", ini adalah satu sifat yang dengki, yang mana "ia mahu menjadi sepertinya dan mengurangkan kelebihannya"..

dan,
yang paling teruk dengki adalah, "ia tidak mahu menjadi sepertinya, tetapi mahu hal itu kurang atau tiada padanya"..iaitu seorang yang kaya, dan seseorang telah memandangnya, tetapi tidak timbul di dalam hatinya bahawa dia inginkan kekayaan itu, maka dia tidak ingin pun kekayaan itu, tetapi dia amat berharap bahawa kekayaan itu tiada pada seorang tadi..maka ini lebih teruk dengkinya kerana "sudahlah dia tidak nak, dan berharap pula orang yang ada itu tiada pula"..

astaghfirullah,
hindari ya Allah kedua-duanya, amin..(T__T)



   

Astaghfirullah,
amat bahaya sekali sifat dengki ini..(T__T)

Sehinggakan para guru yang mulia ada berpesan kepada hatiku sendiri :
"dengki adalah satu sifat yang buruk, dan pendengki pula ada manusia yang buruk"..

telah berpesan guru mulia :
"sentiasalah berdoa, memohon kepada Allah agar dijauhkan dari sifat dengki dan mereka yang berdengki dengan diri."

Firman Allah Subhanahu waTa'ala :

وَمِنْ شَرِّ حَاسِدٍ إِذَا حَسَدَ

(yang bermaksud) : "dan dari kejahatan pendengki bila ia dengki"

(Surah al-Falaq, ayat 5)


iaitu memohon dijauhkan dari kejahatan si pendengki bila ia menzahirkan dengkinya..kerana jika seseorang itu dengki sahaja tetapi ia tidak menzahirkannya, maka selamatlah diri kita..

tetapi bila ia menzahirkannya, seperti menyihirkan orang yang dia dengki atau mengkhianatinya, atau seumpamanya, maka ia amat berbahaya..

Maka, mohon hindari ya Allah..

Di zaman kini, amat banyak berlaku hal ini, apabila seseorang itu dengki kepada seseorang yang lain, lalu dia "membomohkannya", atau menyihirkannya, atau mengkhianatinya, maka sakitlah seseorang itu..

astaghfirullah, hindari ya Allah..

maka, marilah bersama-sama kita berdoa agar dijauh kedua-duanya, iaitu dari sifat dengki bagi diri sendiri dan dari segala dengki yang dizahirkan oleh pendengki, amin ya Allah..(T__T)


19 December 2011

Jalanku..

Alhamdulillah..






Ramai yang melalui jalan yang sama, tetapi aku memilih jalan yang berlainan, apakah keputusannya?



wallahua'lam, aku serahkan segalanya pada Allah, amin..


Mungkin......


Jalan yang ramai melaluinya itu adalah jalan kejayaan..
Jalan yang ramai melaluinya itu adalah jalan kegembiraan..




Namun..


Tidak ramai yang mengetahui jalan yang ramai melaluinya itu ada juga kekurangan..


Atau mungkin..


Kekurangan itu ditutup atau tidak disedari kerana begitu asyik dengan keadaan yang ramai itu..


Maka aku memilih untuk melalui jalan yang tidak dilalui atau jarang dilalui itu..




Biarlah aku yang menyapu daun kering yang menutup jalan itu..
Biarlah aku yang menerangi jalan yang samar itu..
Biarlah aku yang membina jalan yang suram itu..


Kerana aku percaya, Allah sentiasa menjaga hati mereka yang benar-benar inginkan keredhaan-Nya..


dan, mudah-mudahan aku digolongkan bersama yang mempunyai hati yang disinari dengan keredhaan Allah Subhanahu waTa'ala..

11 December 2011

rahmat-Nya dan kasih sayang-Nya di dalam kalimah mulia.



Ketika waktu tengah hari hampir menjelma, suasana di sini masih lagi mendung, hawa panas yang kebiasaannya berhembus ketika waktu sebegini tidak ada, angin kesejukkan sahaja yang sesekali hadir dan membuat tubuh kesejukan walaupun waktu sudah pun hampir ke tengah hari..


Ketika ini, aku sedang meneliti sebuah Majalah, membaca sedikit untuk mengisi waktu dan ruang yang diberikan, mudah-mudahan pengisian ini bermanfaat kepada hati, jiwa dan diri..


Sedang asyik membelek dari helai ke helai, adikku datang duduk dihadapanku dan tersenyum..aku yang tadi sedang menatap Majalah terus memandangnya, "kenapa dik? senyum je ni"


adikku yang duduk tadi terus berkata, "tak der apa abg, saje nak senyum, tak boleh ke?"


aku tersenyum, "tak der lah abg kata tak boleh, ya lah, kot-kot ada apa-apa ke, kebiasaannya ada lah something tu, tak gitu?"


adikku tersenyum, "ya lah, nak tanya ni abg, leh?"


aku tersenyum, "kan abg dah kata, ada lah tu, apa tu dik?"


adikku tersenyum, "abg, ari tu abg ada kata بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ ni kunci ketenangan, apa maksud tu abg?"




aku tersenyum dan meletakkan majalah di atas meja dihadapan..


"dik, al-Habib Abdullah bin Muhsin al-Atthas ada berpesan kepada kita iaitu "apakah kamu mengetahui apa itu kunci-kunci Syurga? Kunci syurga sebenarnya adalah بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ"


Kunci Syurga disini secara umumnya yang kita faham adalah yang akan datang, iaitu janji Allah, sesiapa muslim yang melakukan kebaikan, akan dapat pahala, dan dijanjikan Syurga buatnya, insya Allah..


tetapi sebenarnya Syurga juga ada di waktu kehidupan kita ini, iaitu berupa ketenangan jiwa, ketenangan hati..


sesiapa yang beramal dengan kalimah mulia ini, Allah akan limpahkan rahmat-Nya dan kasih sayang-Nya kepadanya, maka rugi kalau kita tidak mengamalkannya..


dah lah, Syurga di dunia pun dapat, Syurga di akhirat pun dapat, insya Allah, mudah-mudahan dengan keizinan Allah Subhanahu waTa'ala."


adikku mengangguk, "ada tak kisah sesiapa yang memuliakan kalimah ni, dia dimuliakan Allah?"


aku tersenyum, "banyak kisahnya dik, hamba Allah yang memuliakan kalimah ini akan dimuliakan Allah, akan dirahmati Allah, akan disayangi Allah..


seperti dalam satu kisah..


Ada seorang perempuan tua yang taat beriman kepada Allah, sentiasa beramal ibadah, sentiasa berzikir dan mengingati Allah Subhanahu waTa'ala..


tetapi suaminya seorang yang tidak taat kepada Allah, seringkali melakukan kemungkaran, dan tidak mahu berbuat kebaikan..


Perempuan itu juga sentiasa membaca dan mengamalkan بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ pada setiap perbuatannya, pada setiap gerak gerinya, walaupun berbicara sekalipun, pasti dia mulai dengan kalimah mulia ini..


Suamninya pula tidak suka dengan kelakuan isterinya dan sentiasa mengejeknya dan menghinanya...


"asyik بِسْمِ اللَّهِ , بِسْمِ اللَّهِ..kejap-kejap بِسْمِ اللَّهِ"..


tetapi isterinya seorang yang penyabar, dan sering berdoa kepada Allah, agar hati suaminya sentiasa terbuka untuk menerima rahmat dari Allah, kasih sayang dari Allah..beginilah sikap seorang isteri yang solehah, begitu tabah dan sabar dengan suaminya yang sebegini..


Suaminya juga ada berkata ; "Suatu hari nanti, aku akan buat kamu kecewa dengan bacaan-bacaanmu itu.", begitu sekali kata-kata dari suaminya yang tidak taat kepada Allah, mengejek perbuatan isterinya..tetapi isterinya tetap sabar dan senyum kepada suaminya..subhanallahi wabihamdih..


Maka, untuk itu, suaminya cuba menjadikan kata-katanya itu sebagai kenyataan..


maka dia telah memberi wang yang banyak kepada isterinya untuk isterinya simpan..Isterinya lalu mengambil amanah itu dan menyimpannya di tempat yang aman dan selamat..


Pada waktu itu, suaminya memerhati di mana tempat simpanan duit..


Kemudian dengan sembunyi, suaminya itu mengambil duit tersebut dan membuangnya ke tempat yang tersembunyi di belakang rumahnya..


Setelah beberapa hari, suaminya lalu memanggil isterinya dan berkata ; "berikan padaku wang yang aku berikan kepadamu dahulu untuk disimpan."


lalu isterinya dengan tenang pergi ke tempat dia menyimpan duit itu, dan pada masa yang sama diikuti oleh suaminya, dengan berhati-hati dia menghampiri tempat simpanan itu, dan membukanya dengan membaca kalimah mulia, بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ..


Ketika itu, Allah Subhanahu waTa'ala menghantar Malaikat Jibrail untuk mengembalikan duit yang diambil oleh suaminya dan dibuang itu ke tempat asalnya..


Lalu isterinya mengambil duit tadi iaitu ditempat simpanan itu, seolah-olah tidak berlaku apa-apa, dan diberi kepada suaminya..


Terkejut si suaminya dengan apa yang berlaku, lalu dia menceritakan hal sebenarnya kepada isterinya, mengaku bersalah, dia sebenarnya telah mengambil duit itu dan dibuang ke tempat lain, dan dia mengakui bahawa kalimah mulia itu membawa rahmat-Nya dan kasih sayang-Nya buat hamba-Nya yang memuliakannya..


lalu dia bertaubat kepada Allah dan menjadi seorang lelaki yang soleh, dan dia juga sentiasa mengamalkan kalimah mulia بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ pada setiap perbuatannya, subhanallahi wabihamdih..


begitu hebat kalimah mulia itu, ia bisa mengubah hati manusia yang keras kepada kelembutan, hal ini segala-galanya di dalam pengetahuan Allah dan kebijaksanaan Allah, subhanallahi wabihamdih"


adikku tersenyum, "begitu juga kemuliaan si isteri yang sabar dan tabah, kan abg?"


aku tersenyum, "alhamdulillah, benar, kalimah mulia itu juga lah yang menabahkannya dan menenangkannya, maka jom kita amalkan bersama-sama ya"


adikku mengangguk..


10 December 2011

"Dunia" Televisyen, dan sumpamanya, apa hukumnya....


Pada suatu pagi yang indah, aku sedang berehat di beranda rumah bersama laptop-ku..Nyaman berada disini yang bercuacakan kadang-kadang hujan, kadang-kadang mendung..beginilah keadaan bumi Kelantan di penghujung tahun, keadaan hujan lebih banyak daripada keadaan cerah dan panas..alhamdulillah, ni'mat dan rahmat dari Allah Subhanahu waTa'ala..

Sedang aku asyik bersama laptop-ku disini, tiba-tiba....

"assalammualaikum, abg duk buat apa tu?"
terdengar suara dari belakang, seperti suara adikku, terdetik hatiku..lalu ku menoleh ke arah suara itu, tersenyumku, benar adikku..

"waalaikummusalam, tak der buat apa pun dik, duk dengan laptop ni je."
jawabku..

adikku terus duduk disampingku,
"abg duk tengok movie ke?"

aku tersenyum, "tak der lah dik, duk cari qasidah kat internet ni je."

adikku tersenyum, dan berkata, "abg, leh adik tanya tak?"

aku tersenyum dan menoleh ke arahnya, "insya Allah, tanyalah dik, ada apa dik?"

adikku tersenyum, "abg, apa hukumnya ya, kita tengok laptop ke, TV ke, ya lah, kan ke dalam TV ni banyak siaran yang tak elok, laptop pun sama kalau dah disambung dengan internet?"





aku tersenyum dan terus aku letakkan laptop-ku di sampingku..

"adik, mula-mula abg nak tanya apa yang dikatakan 'tengok TV', 'tengok laptop'?"

adikku kehairanan, "la, abg ni, tengok TV tu menonton TV lah, tengok apa yang disiarkannya"

aku tersenyum, "ya lah, abg nak tahu apa yang adik faham je, sebab setiap permulaan perkara itu ada takrifnya kan, ada definisinya kan, jadi bila dah tahu permulaannya, baru lah kita leh tahu isi-isinya atau huraiannya nanti, jadi apa yang abg tahu pulak 'menonton TV ni adalah memusatkan perhatian untuk melihat sebuah kotak atau benda yang bersuara dan bergambar', begitu juga dengan 'tengok laptop', jadi untuk tahu hukumnya, kita kenalah hukum dengan lima hukum, tak leh ambik satu je, nanti tak faham."

adikku mengangguk, "ini bida'ah kan abg?"

aku tersenyum, "memang benar, ini bida'ah, tapi kan abg dah bagi tahu sebelum ni, bida'ah ini ada dua dik, iaitu yang baik dan yang buruk, jadi pasal bida'ah ni, umum lagi, kita terus kepada 5 hukum, sebab bida'ah pun kena letak dengan 5 hukum ni jugak, iaitu bida'ah wajib ke, bida'ah haram ke, bida'ah harus ke, bida'ah sunat ke, bida'ah makruh ke, begitu."

adikku mengangguk, "jadi hukumnya apa abg?"

aku tersenyum, "alhamdulillah, baiklah..

Pertamanya, jika ia dilihat bersama keluarga, merehatkan diri dan menenangkan diri dengan melihat pemandangan Alam, kemuliaan Allah, keajaiban haiwan-haiwan dan tumbuhan, dan seterusnya hadir ke dalam hatinya bahawa sungguh indah ciptaan Allah, kuasanya Allah, bijaksananya Allah, maka hukumnya adalah sunat..

Keduanya, jika ia dilihat tapi tidak memberi manfaat kepada dirinya, atau pun sekadar bersahaja, tetapi tidak melupakannya dari zikrullah, iaitu mengingati Allah, maka hukumnya adalah harus..

ketiganya, jika ia dilihat tapi lalai dari mengingati Allah, maka hukumnya adalah makruh..

keempat, jika ia dilihat dan menyebabkannya melanggar syariah, misalnya terlupa waktu solah, atau siaran-siaran yang terdapat hal yang haram untuk dilihat dan didengar atau terlupa dari ibadah wajib lainnya, maka hukumnya adalah haram..

kelima, jika ia dilihat untuk mempelajari ilmu pengetahuan Islam, misalnya feqah, atau belajar cara solah atau mempelajari tentang menunaikan amal ibadah haji, adab suami atau isteri, maka hukumnya adalah wajib sebagaimana wajib menuntut ilmu..

Begitulah hukumnya dik jika kita menonton televisyen atau pun melihat laptop atau pun seumpamanya.."

adikku tersenyum seakan-akan memahami, "alhamdulillah, begitu ya abg, tapi TV dan laptop sekarang yang bersambung dengan internet, banyak yang melalaikan, banyak keburukannya, jadi bagaimana tu abg?" 

aku tersenyum, "untuk televisyen atau seumpamanya sekarang ni, bagi abg, ia jauh lebih buruk dari keluar dan berjalan di tempat maksiat, kerana dengan duduk dirumah, menonton TV, atau melihat melalui laptop, atau Handphone itu, kita seolah-olah sudah mengunjungi tempat maksiat, menyaksikan aurat, menyenangi orang kafir, mengetahui aib orang lain, dan mempelajari aib orang lain, mengetahui kejahatan orang, membenci orang lain, mungkin turut mencaci orang yang belum tentu bersalah, mengagumi orang yang mungkin tidak sepatutnya dikagumi, dan banyak lagi..

lalu, apa yang sepatutnya kita buat? hindarilah hal ini dengan sebaik-baiknya, tinggalkan sebarang hal yang menjauhkan kita kepada Allah, tinggalkan sebarang hal yang boleh mendekatkan diri kita kepada kemurkaan Allah..

Sesuatu perkara itu pasti ada kebaikannya, maka ambillah kebaikan dari menonton televisyen atau laptop atau handphone itu, seperti mendengar ayat-ayat Al-Quran, mendengar tausyiah, mendengar qasidah, melihat para ulama' memberi tausyiah yang mengingatkan kita kepada Allah, insya Allah..

ingatlah, sesungguhnya hati yang sentiasa berhubung dengan Allah itu adalah hati yang tenang, hati yang diredhai oleh Allah Subhanahu waTa'ala, maka jauhilah dari perkara yang boleh menjauhkan hati dari berhubung dengan Allah."




adikku tersenyum seperti berpuas hati,
"alhamdulillah, terima kasih abg, k lah abg, adik ke dalam dulu ya."

aku mengangguk, dan adikku terus bangun dan berlalu pergi, meninggalkan aku yang kembali menyaksikan keadaan awam yang mendung, dan aku kembali bersama laptopku yang setia disisi..

wallahua'lam..

Bicara cinta dari kekasih yang sejati..



Ketika mana aku mencari cinta, sama ada cinta itu yang hatiku rasai, atau cinta itu yang mindaku bayangi..namun tidak ku temukan tentang cinta yang boleh menyejukkan hatiku..

sehinggalah..

aku telah ditemukan dengan satu BICARA CINTA, yang mana menggoncangkan jiwa, iaitu yang mendengarkannya serta membuatkan hati bisa menjadi sendu..

iaitu, Bicara Cinta al-Imam Junaid al-Baghdadi..

Ketika mana al-Imam Junaid yang mulia ini masih muda, lalu ada yang hadir kepadanya untuk bertanya soalan-soalan yang memerlukan jawapan yang baik, dan kemudian melaksanakannya..

lalu, di antara soalan-soalan itu, ada yang bertanya pandangan beliau tentang cinta..

lalu, al-Imam ini menundukkan wajahnya..Kemudian beliau berkata ; "cinta itu...", ketika itu mengalir air matanya..

kemudian, beliau menyambung ; "Seorang hamba yang telah meninggalkan dirinya untuk mengingati Allah, berdiri menunaikan hak-hak Tuhannya, memandang-Nya dengan mata hati sampai hatinya terbakar, meminum kejernihan minuman daripada gelas cintanya, sehingga tersingkaplah tabir Tuhan yang Maha Ghaib."

"Jika hamba ini berbicara, ia berbicara dengan nama Allah. Jika menyampaikan satu pendapat, maka ia mengambilnya daripada Allah. Jika bergerak, maka itu adalah perintah Allah. Jika diam, maka ia selalu bersama Allah. Dia selalu dengan nama Allah, untuk Allah dan serta selalu bersama Allah."




Subhanallahi wabihamdih..

begitu indah maknanya diberi,
Selafaz cinta yang begitu suci,
terbitnya dari keikhlasan hati,
membawa diri kepada Ilahi..


(T__T) : Mudah-mudahan ku bisa mencapai cinta ini, amin..

08 November 2011

catatan perjalanan : Perjalananku disini hampir sampai ke penghujung, tetapi ia kian mencabar untuk seterusnya..



Alhamdulillah..

Syukur kepada Allah Subhanahu waTa'ala dengan kurniaan rahmat-Nya dan kasih sayang-Nya, aku masih berada disini, masih berada di dalam keadaan muslim, insya Allah di dalam keadaan mukmin yakni manusia yang beriman kepada Allah Subhanahu waTa'ala dengan sebenar-benarnya, amin..
 
astaghfirullah, agak lama aku tidak melabuhkan "bahtera perjalanan" disini, hanya sempat melihat sahaja, tetapi tidak sempat untuk berkongsi pengalaman dan seumpamanya, disini..

astaghfirullah, mudah-mudahan, Allah masih mengurniakan padaku dengan kesempatan ruang, peluang dan waktu dengan selamat dan kasih sayang-Nya disini, amin..subhanallahi wabihamdih..(^_^)

alhamdulillah, kini aku hampir menamatkan pengajianku di bidang perubatan di sebuah kolej di Malaysia, iaitu Kolej Sains Kesihatan Bersekutu Ulu Kinta (KSKB UK)..










alhamdulillah, pelbagai ujian, cabaran, dugaan, pengalaman, pengajaran, keadaannya turun dan naik, keadaannya positif dan negatif, dan seumpamanya, dan alhamdulillah, kini aku berada di penghujungnya..

alhamdulillah, segala-gala yang berlaku, ia adalah "guru" buatku, iaitu yang banyak menjadikan aku semakin mengetahui apa itu "ujian", apa itu "cabaran", apa itu "dugaan", apa itu "pengalaman", apa itu "pengajaran", apa itu "keadaan turun dan naik", dan seumpamanya..

alhamdulillah, benarlah seperti mana apa yang dikatakan oleh seorang guruku yang ku cintai..

dari al-'Allamah al-Habib Umar bin Muhammad bin Salim al-Hafiz al-Tarimi al-Yamani :
مَا أعْجَبَ اْلأرْضُ كُلُّهَا عِبْرَةٌ أظُنُّ لاَ يُوْجَدُ عَلَى ظَهْرِ اْلأرْضِ شِبْرًا اِلاَّ وَ لِلْعَاقِلِ فِيْهِ عِبْرَةٌ اِذَا اعْتُبَرَ
(yang bermaksud) : "Alangkah anehnya bumi, semuanya adalah pelajaran. Kukira tidak ada sejengkal tanah di muka bumi kecuali di situ ada ibrah (pelajaran/pengajaran) bagi orang yang berakal apabila mahu mempelajarinya"..

Subhanallahi wabihamdih..

namun, perjalanan ini tidak tamat disini..sebaliknya, ia masih bersambung tetapi di destinasi yang berlainan..(^_^)

selagi mana Roh masih bersatu dengan jasad, selagi mana jasad masih mampu menghirup udara, selagi mana jasad masih mampu mengerakkan anggota tubuh, masih terpikul amanah utama di jasadku, sebagai hamba Allah Subhanahu waTa'ala..

"perjalanan kian mencabar"



 
insya Allah..

07 October 2011

Seminar Perdana "al-Imam al-Haddad dan pemikirannya", jom! insya Allah..


subhanallahi wabihamdih..

alhamdulillah, insya Allah, pada pagi ini (8 Oktober 2011M / 10 ZulQaedah 1432H), akan berlangsungnya satu Seminar Perdana di Masjid Negeri Shah Alam..

Seminar Perdana ini adalah bertemakan "Imam al-Haddad dan Pemikirannya", dan bertempat ia di Dewan Solat Bawah, Masjid Negeri Shah Alam..

Bagaimana hendak menyertainya? alhamdulillah, insya Allah, pendaftarannya adalah percuma, dan ia bermula pada jam 9.15 pagi..

Siapakah tokoh yang mulia yang memuliakan Seminar ini? alhamdulillah, insya Allah, akan hadirnya dua hamba-Nya yang mulia, iaitu al-Habib Jindan bin Naufal bin Salim bin Ahmad dari Indonesia, dan al-Habib Naqjmuddin bin Othman al-Khered..




al-Habib Naqjmuddin bin Othman al-Khirid, 
Pimpinan Madrasah at-Tazkiah Cawangan Darul Mustafa Pantai Dalam, Kuala Lumpur

 
al-Habib Jindan bin Naufal bin Salim bin Ahmad,
Pimpinan Yayasan al-Fachriyyah, Tangerang, Indonesia. 

Alhamdulillah, subhanallahi wabihamdih, semoga bumi Malaysia dilimpahi barakah dan kemuliaan yang tidak putus-putus dengan terdapatnya para ulama' yang bersinar dengan permata Ahlul Sunnah wal Jama'ah terutama dari kalangan Ahlul Bait iaitu dari keturunannya ya habibi Sayyiduna Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Sallam, amin..

kedua-dua guru mulia ini akan menyampaikan syarahan masing-masing iaitu sempena Seminar Perdana "al-Imam al-Haddad dan pemikirannya"..

Guru mulia, al-Habib Naqjmuddin al-Khirid akan membentangkan syarahannya iaitu "Mengenali Peribadi Imam al-Haddad dan signifikan Majlis Haul"..

dan..

Guru mulia, al-Habib Jindan bin Naufal akan membentangkan syarahannya iaitu "Imam al-Haddad dan kesan serta pengaruh da'wah beliau di Nusantara"..

dan, kemudiannya, insya Allah akan ada sesi soal jawab bersama guru mulia ini, dan semoga ia membawa keberkahan kepada hadirin dan mereka yang mencintai majlis ini, amin..

Insya Allah, semoga majlis mulia ini akan berlangsung nanti, amin..semoga bumi Malaysia amnya, Shah Alam khususnya bersinar dengan cahaya kerahmatan-Nya dan kasih sayang-Nya, amin..

Jom bersama kita penuhi majlis mulia ini, amin..

01 October 2011

Kecintaanku pada al-Sayyid al-Imam al-Habib Abdullah bin Alawi al-Haddad..


alhamdulillah, syukurku pada Allah Subhanahu wa Ta'ala diatas kurniaan-Nya, sama ada yang ku sedarinya, atau tidak kusedarinya, Subhanallahi wabihamdih..
 
alhamdulillah, diketika ini sedang berlangsungnya banyak sekali Majlis Haul iaitu Majlis memperingati seorang hamba Allah Subhanahu wa Ta'ala yang mulia, sama ada di bumi Malaysia, di bumi Indonesia, dan lain-lainnya, majoriti umat Islam kini sedang meraikannya..

maka, disini, izinkan al-Faqir ambo yang hina ini untuk menceritakan sedikit mengenai hamba Allah Subhanahu wa Ta'ala yang mulia ini..

namun, berat hati mengatakan al-Faqir ambo yang hina ini bukanlah selayak orangnya untuk menceritakannya, tetapi berilah keizinan kepada al-faqir ambo yang hina ini untuk menterjemahkan perasaan cinta ini kepada beliau di ruang maya ini..insya Allah, semoga Allah mengampuni dosaku ya Allah, amin..

ku mulai bicaraku disini dengan menceritakan tentang siapakah hamba Allah Subhanahu wa Ta'ala yang mulia ini..


al-Sayyid al-Imam al-Habib Abdullah bin Alawi al-Haddad telah dilahirkan pada malam Isnin, iaitu 5 Safar 1044H (atau bersamaan 30 Julai 1634M), iaitu pada kebanyakan riwayat, insya Allah..wallahua'lam..

Beliau telah dilahirkan disebuah perkampungan yang bersama Subair yang terletak berhampiran dengan kota Tarim di Wadi Hadramaut, iaitu di Selatan Yaman..alhamdulillah, subhanallahi wabihamdih, wallahua'lam..

Beliau membesar didalam lingkungan keluarganya yang terkenal dengan kesolehan, yang mana ayahnya adalah al-Habib Alawi bin Muhammad al-Haddad adalah seorang yang soleh dari keturunan orang-orang yang soleh..

disini, al-faqir ambo yang hina ingin menceritakan sedikit perihal keluarga sang Imam yang mulia ini, iaitu keluarganya al-Imam al-Habib Abdullah bin Alawi al-Haddad..

Dimasa mudanya, iaitu masa mudanya ayahnya, al-Habib Alawi bin Muhammad al-Haddad, beliau telah pergi menziarahi kediaman al-Habib Ahmad bin Muhammad al-Habsyi Shahibusy Syi'ib (seorang yang soleh) untuk meminta doa..

al-Habib Ahmad bin Muhammad al-Habsyi lalu berkata kepadanya, "anak-anakmu adalah anak-anakku juga, mereka diberkahi Allah Subhanahu wa Ta'ala"..

Pada ketika dilafazkan ayat doa itu dari al-Habib Ahmad bin Muhammad al-Habsyi, al-Habib Alawi bin Muhammad tidak mengerti akan maksudnya..

Namun dengan takdir dan izin Allah Subhanahu wa Ta'ala, dengan rahmat-Nya dan kasih sayang-Nya, al-Habib Alawi bin Muhammad al-Haddad telah menikahi al-Hababah Salma binti Idrus bin Ahmad al-Habsyi, iaitu cucunya al-Habib Ahmad bin Muhammad al-Habsyi, barulah beliau sedari akan makna doa al-Habib Ahmad bin Muhammad al-Habsyi..

sebagaimana al-Habib Alawi bin Muhammad al-Haddad adalah seorang yang soleh dari keturunan orang-orang yang soleh, maka begitu juga al-Hababah Salma binti Idrus bin Ahmad al-Habsyi adalah seorang wanita yang solehah dari keturuna orang-orang yang soleh..

dan, subhanallahi wabihamdih, pernikahan seorang lelaki yang soleh ini dan seorang wanita yang solehah ini, telah melahirkan putera dan puteri yang baik, yang soleh, yang solehah, dan diantaranya adalah al-Imam al-Habib Abdullah bin Alawi al-Haddad, subhanallahi wabihamdih..

dari acuan yang soleh dan solehah, maka lahirkan anak-anak yang soleh dan solehah, subhanallahi wabihamdih..

dan, kemudiannya, si Imam yang kucintai ini, al-Sayyid al-Imam al-Habib Abdullah bin Alawi al-Haddad mempelajari pelbagai ilmu dari ayahandanya sendiri, al-Habib Alawi bin Muhammad al-Haddad dan ibundannya sendiri, al-Hababah Salma binti Idrus bin Ahmad al-Habsyi..

Subhanallahi wabihamdih..

Di rumah sendiri adalah merupakan tempat asas pendidikan bagi zahir dan batin bagi seseorang itu, dari sanalah terbinanya seorang pemuda yang soleh atau seorang wanita yang solehah atau kedua-duanya, amin..

seandainya didikan itu bermula dari rumah sendiri, maka beruntunglah mereka yang memperolehinya, subhanallahi wabihamdih..

seandainya tidak bermula dari rumah sendiri, maka sesungguhnya Allah Subhanahu wa Ta'ala Tuhan Yang Maha Bijaksana, pasti ada yang lebih baik untuknya yang Allah Subhanahu wa Ta'ala sediakan untuknya, amin..Subhanallahi wabihamdih..

alhamdulillah, ku sambung kembali bicaraku tentang si Imam yang kucintai ini..

telah diceritakan oleh para guru yang mulia, bahawa ketika mana al-Sayyid al-Imam al-Habib Abdullah bin Alawi al-Haddad berumur 4 tahun, beliau telah terkena suatu penyakit yang akhirnya telah menyebabkan kedua-dua matanya menjadi buta, sedih terasa hati ini mendengarnya..(T__T)

namun, amat luar biasa sekali kejadiaannya, walaupun kedua-dua matanya yang zahir itu buta, tetapi Allah Subhanahu wa Ta'ala telah mengurniakan sesuatu yang lebih baik darinya iaitu "celiknya mata hatinya", iaitu basiroh..Subhanallahi wabihamdih..

Sewaktu kecilnya lagi, beliau tidak menghabiskan waktunya dengan bermain seperti mana kanak-kanak yang sebaya dengannya, sebaliknya, beliau begitu tekun, tabah, dan gigih di dalam mempelajari ilmu dan amal agama Islam, menghafal ayat-ayat yang mulia dari kitab mulia, Al-Qur'an, melakukan amal ibadah kepada Allah Subhanahu wa Ta'ala, subhanallahi wabihamdih..

apabila Allah memuliakan hamba-Nya, maka berbahagialah hamba itu kerana telah mendapat "syurga dunia", subhanallahi wabihamdih..

Beliau sangat bersungguh-sungguh di dalam melakukan amal ibadah kepada Allah Subhanahu wa Ta'ala dari usianya masih kanak-kanak lagi, Subhanallahi wabihamdih..

Beliau telah mengunjungi seluruh masjid di Kota Tarim, Hadramaut, Yaman untuk beramal ibadah, subhanallahi wabihamdih..

Beliau sentiasa berjaga malam untuk beramal ibadah, Subhanallahi wabihamdih..Hampir 40 tahun beliau bersolah subuh dengan wudhu' solah fardhu Isya', subhanallahi wabihamdih..

Beliau banyak berzikir dan membaca al-Quran, dan biji tasbihnya yang dilakukan untuk berzikir adalah berjumlah 1000 biji, subhanallahi wabihamdih..

Sungguh hebat sekali ibadah si Imam yang ku cintai ini, begitulah yang dapatku kongsikan, sedangkan masih banyak ibadah yang lain yang mana tidak dapat ku kongsikan kerana kefaqiranku, astaghfirullah..

Akhlaknya si Imam yang mulia ini, al-Sayyid al-Imam Abdullah bin Alawi al-Haddad adalah mencontohi akhlak datuknya, Sayyiduna Nabi Muhammad Shallallahu 'alaihi wa Sallam, sama ada perkataannya, atau perbuatannya..


Beliau terkenal sebagai seorang yang pemurah, sentiasa manis dengan senyuman dan mengembirakan orang lain..Keperibadian beliau amat mulia, seperti mana apabila datangnya kejahatan, tetapi dibalasnya dengan kebaikan, Subhanallahi wabihamdih..

Beliau sangat memberi perhatian kepada penuntut ilmu dan majlis ilmu..Beliau sangat merendahkan diri, wara' sekali, begitu juga pada perkara-perkara Syubhah..

Beliau juga seorang yang amat menyayangi golongan fakir miskin, beliau pernah berkata ; "seandainya aku berupaya atau mampu, tentu akan aku penuhi segala keperluan semua kaum miskin, sebab pada awalnya, agama ini ditegakkan oleh kaum mu'minin yang lemah.", beliau juga ada berkata ; "dengan sesuap makanan, tertolaklah berbagai bencara"..subhanallahi wabihamdih..

Beliau juga seorang yang tidak menyukai kemasyhuran atau kemegahan dan tidak suka dipuji..Beliau ada berkata ; "banyak orang membuat syair-syair untuk memujiku. Sesungguhnya aku hendak mencegah mereka, tetapi aku khuatir tidak ikhlas dalam berbuat demikian. Maka kubiarkan mereka berbuat sekehendaknya. Dalam hal ini aku lebih suka meneladani Nabi Shallallahu 'alaihi wa Sallam kerana Baginda Shallallahu 'alaihi wa Sallam pun tidak melarang ketika sahabat baginda Shallallahu 'alaihi wa Sallam membacakan syair-syair pujian kepada baginda Shallallahu 'alaihi wa Sallam"..Subhanallahi wabihamdih..

dan akhirnya, beliau dikenali sebagai Sultan Aali Baa 'Alawi
, iaitu "Sultan bagi seluruh golongan baa 'Alawi"

Subhanallahi wabihamdih, begitu mulia anugerah yang Allah Subhanahu wa Ta'ala kurniakan kepada hamba-Nya ini, Subhanallahi wabihamdih..

Sungguh banyak sekali kemuliaannya bagi si Imam yang mulia ini, tetapi aku menyedari bahawa aku ini hanyalah seorang manusia yang faqir disudut ilmu dan amalannya, maka ku pendekkan nukilan dari jari hina ini disini sahaja, insya Allah, jika ada sambungannya, akan ku usahakan sebaiknya agar ku terhindar dari "golongan hamba-Nya yang mana apabila dikurniakan amanah dari-Nya tetapi tidak melaksanakannya"..astaghfirullah..

maka, ku akhiri bicaraku disini dengan kisah yang mendukacitakan seluruh manusia diketika itu..iaitu pada hari khamis, 27 Ramadhan 1132H, si Imam yang mulia, al-Sayyid al-Imam al-Habib Abdullah bin Alawi al-Haddad mulai sakit, dan sakitnya berlanjutan selama 40 hari, sehinggalah akhirnya pada malam selasa, 7 ZulQaedah 1132H (atau bersamaan 10 September 1720M), sang Imam ini dijemput oleh Allah Subhanahu wa Ta'ala..Ketika itu, dikatakan sang Imam ini berusia 89 tahun, subhanallahi wabihamdih, rahmat-Nya dan kasih sayang-Nya mencurahi sang Imam ini, amin..

Kemudiannya, makam sang Imam ini ditempatkan di Zanbal, Kota Tarim, hadramaut, Yaman..insya Allah, semoga aku sampai disana, amin..



اَلَّلهُمَّ انْشُرْنَفَحَاتِ الِّرضْوَانِ عَلَيْهِ، وَأَمِدَّنَا بِالأَسْرَارِ الَّتِي أَوْدَعْتَهَالَدَيْهِ. 


اَلَّلهُمَّ صَلِّ عَلىَ جَدِّهِ النَّبِيِّ الأَمِيْنَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعْيْنَ

yang bermaksud : "Ya Allah, Sebarkanlah hembusan keredhaan-Mu ke atasnya dan limpahkanlah ya Allah, kepada kami segala rahsia yang Engkau simpan disisinya. Ya Allah, Kurniakanlah rahmat dan kesejahteraan keatas nendanya, Nabi al-Amin, penghulu kami Muhammad Shallallahu 'alaihi wa Sallam dan keatas keluarga dan sahabat-sahabatnya sekalian"

الفاتحة إلى حضرة النبي محمد صلى الله عليه وآله وسلم وإلى روح سيدنا قطب الإرشاد وغوث العباد والبلاد الحبيب عبد الله بن عاوي بن محمد الحداد وأصوله وفروعهم أن الله يعلي درجاتهم في الجنة ويكثر من مثوباتهم ويضاعف حسناتهم ويحفظنا بجاههم وينفعنابهم ويعيد علينا من بركاتهم وأسرارهم وأنوارهم وعلومهم ونفحاتهم في الدين والدنيا والآخرة - الفاتحة

Majlis Haul al-Sayyid al-Habib al-Imam Abdullah bin Alawi al-Hadad 1432H / 2011M..


alhamdulillah..Subhanallahi wabihamdih..

Ku mulai bicaraku disini dengan ku memanjatkan kesyukuran yang tidak terhingga kepada Allah Subhanahu wa Ta'ala, Tuhan Yang Maha Mengetahui, Tuhan Yang Maha Bijaksana, Tuhan Yang Maha Kuasa, kerana memberi ruang dan peluang kepadaku untukku meneruskan ukiran jari hina ini di bumi maya ini..

Maqam diatas (gambar diatas) adalah merupakan Maqam seorang hamba-Nya yang dimuliakan Allah Subhanahu wa Ta'ala, iaitu al-Arif Billah al-Sayyid al-Habib al-Imam Abdullah bin Alawi al-Haddad..

Pada hari ini, iaitu hari Ahad iaitu bertarikh 2 Oktober 2011M bersamaan 4 ZulQaedah 1432H, adalah merupakan 3 hari sebelum tarikh memperingati kembalinya hamba Allah Subhanahu wa Ta'ala yang mulia, iaitu al-Arif Billah al-Sayyid al-Habib al-Imam Abdullah bin Alawi al-Haddad, iaitu pada 7 ZulQaedah 1132H (Genap 300 tahun)..

namun, di bumi Malaysia khususnya, telah meraikannya bermula 29 September 2011 lagi, dengan Majlis Haul yang dilimpahi kunjungan para habaib, para ilmuan agama, para muslimin dan muslimat, yang mana terdapat didalamnya alunan Qasidah, alunan Selawat dan Salam ke atas junjungan yang mulia, ya habibi Sayyiduna Nabi Muhammad Shallallahu 'alaihi wa Sallam, dan pelbagai tausyiah yang sarat dengan permata ilmu yang berharga..masya Allah, Subhanallahi wabihamdih, amat luar biasa sekali sambutannya..

alhamdulillah, al-Faqir ambo yang hina ini diberi ruang dan peluang oleh Allah Subhanahu wa Ta'ala untuk berada di dalam satu Majlis Haul al-Arif Billah al-Sayyid al-Habib al-Imam Abdullah bin Alawi al-Haddad iaitu di Masjid al-Falah USJ 9, Subang Jaya yang baru sahaja berlangsung tadi (1 Oktober 2011M / 3 ZulQaedah 1432), syukur pada-Mu ya Allah, Subhanallahi wabihamdih, alhamdulillah..

Dan, Majlis Haul ini tidak berhenti pada hari ini, tetapi masih ada sambungannya, sehinggalah kemuncaknya pada hari Sabtu nanti di Masjid Negeri iaitu di Shah Alam..

Disini, al-faqir ambo yang hina sertakan sedikit maklumat melalui jadual yang diperolehi, insya Allah, semoga dapat dimanfaatkan bersama iaitu ruang dan peluang yang dianugerahkan Allah Subhanahu wa Ta'ala kepada kita semua, amin..




29 August 2011

Perginya kekasih Ramadhan..(T__T)


subhanallahi wabihamdih..(T__T)

Dari Sayyidina Ibnu 'Abbas Radhiyallahu 'anhu, dia berkata : "Aku mendengar Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Sallam bersabda : "Kalau kiranya umatku mengetahui apa-apa (yakni kebaikan) di dalam bulan Ramadhan, nescaya mereka mengingingkan agar supaya tahun semuanya itu menjadi Ramadhan"

Kerana semua kebaikan berkumpul di bulan Ramadhan, ketaatan bisa diterima, semua doa dikabulkan, semua dosa diampuni dan syurga rindu kepada mereka (para pencinta Ramadhan).

(Kitab Zubdatul waa'izdiina)..wallahua'lam..subhanallahi wabihamdih..

tibalah hari perpisahan,
tidak mampu ku lambaikan tangan,
tidak mampu ku lafazkan perkataan,
buatmu kekasih Ramadhan..

sungguh banyak kebaikan padamu sayang,
terdapatnya Rahmat Allah Yang Maha Pengampun,
terdapatnya kasih sayang Allah Yang Maha Penyayang,
namun kini ia menjadi kenangan..

semoga segala kenangan bersama, 
ia menjadi penguat kepada jiwa,
untuk meneruskan kehidupan dunia,
menjadi hamba-Nya yang bertaqwa..

jika diingati kembali kenangan bersama,
sungguh indah dapat bersamamu,
menjadikan aku tersenyum bersama air mata,
melambai-lambai mengucapkan selamat tinggal kepadamu..

aku merinduimu kekasihku Ramadhan..(T__T)

Sayyiduna Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Sallam bersabda : "Syurga itu merindukan empat golongan manusia, iaitu mereka yang membaca Al-Qur'an, yang menjaga lisannya, yang mahu memberi makan kepada yang lapar, dan mereka yang berpuasa di bulan Ramadhan"

(kitab Raunaqul Majaalis)

subhanallahi wabihamdih..(T__T)

Terdapatnya suatu riwayat, bahawa seorang lelaki, yang tidak pernah solah sama sekali..tetapi apabila tiba bulan Ramadhan, dia selalu membersihkan dirinya, menghiasnya dengan pakaian yang baik-baik serta memakai minyak harum dan ahu solah, bahkan mengqadha solah yang telah ditinggalkannya..

Maka dia ditanya oleh seseorang : "mengapa engkau berbuat seperti itu?"

Jawabnya : "ini adalah bulan taubat, bulan rahmat dan bulan berkah, semoga Allah mengampuni dosa-dosaku dengan sebab anugerah-Nya"..

Ketika lelaki itu sudah meninggal, ada orang lain yang bermimpi bertemu dengannya, kemudian ditanya kepadanya : "apa yang diperbuat oleh Allah kepadamu?"

dia menjawab : "Tuhanku telah mengampuni aku, kerana aku telah memuliakan dan mengagungkan bulan Ramadhan"..

Subhanallahi wabihamdih..(T__T)..

andai kali ini adalah pertemuan terakhir buat kita,
buat aku dan dirimu kekasihku Ramadhan,
moga-moga dirimu menjadi saksi buat jiwa,
di hari akhirat nanti yakni hari pembalasan..

Dirimu kini semakin hampir meninggalkanku,
selamat tinggal sayang kekasihku,
Semoga kita dapat bersua lagi wahai kekasihku,
semoga aku bisa menjadi hamba yang beriman pada Tuhanku..

"Apakah ada musibah atau bencana yang lebih besar dari perginya Ramadhan?. Kalau semua langit dan bumi menangis sebab kepentingan kita, maka tentunya kita lebih berhak menangis dan lebih sayang dengan terputusnya segala keutamaan dan kemuliaan Ramadhan".

(Kitab Hayaatul Quluubi)..

Subhanallahi wabihamdih..(T__T)

20 August 2011

Kehidupan di pagi ini (21 Ramadhan 1432H) bersama Tuan Guru yang dicintai..(T__T)


alhamdulillah, syukur kepada Allah Subhanahu wa Ta'ala..Subhanallahi wabihamdih..

alhamdulillah, limpahan rahmat-Nya dan kasih sayang-Nya terasa bagaikan tercurah-curah di jiwa ini setelah dapat bersama dengan seorang ulama' Ahlul Sunnah wal Jama'ah, insya Allah iaitu pada pagi tadi (21 Ramadhan 1432H bersamaan 21 Ogos 2011M)..alhamdulillah, subhanallahi wabihamdih..

alhamdulillah, Allah Subhanahu wa Ta'ala telah mengizinkan hamba-Nya yang mulia, al-'Allamah al-Fadhil Tuan Guru Sheikh Muhammad Nuruddin bin Marbu al-Banjari al-Makki untuk hadir mengimami solah sunat Tasbih di Masjid as-Salam, Bukit Sentosa, Rawang, Selangor Darul Ehsan pada pagi tadi..


alhamdulillah, kemudiannya Allah Subhanahu wa Ta'ala juga mengizinkan beliau mengalunkan beberapa alunan zikir yang mana ibarat hati yang direndam di dalam air yang sejuk dan tenang, bagaikan lapang minda yang sebelum ini begitu sibuk dengan ni'mat dunia, bagaikan damai hati yang sebelum ini begitu keras dengan keindahan dunia..subhanallahi wabihamdih..(T__T)


alhamdulillah, syukur kepada Allah Subhanahu wa Ta'ala, kerana Dia telah mengizinkan hamba-Nya ini yakni jasad ini untuk bersahur di Masjid as-Salam, terima kasih dilafazkan kepada pihak pengurusan Masjid dan pihak yang turut sama menjayakannya, semoga limpahan rahmat-Nya dan kasih sayang-Nya semoga sentiasa menaungi kalian semua, amin..


alhamdulillah, kemudiannya, dilanjutkan pula kepada Solah Fardhu Subuh secara berjema'ah, begitu ramai para jema'ah yang solah disitu..

Ketika melihat begitu ramai jema'ah Solah fardhu Subuh ini, teringat minda faqir kepada satu kata-kata dari tentera Yahudi, iaitu :

"di dalam kitab kami ada tertulis, "jika diseluruh dunia jumlah orang Islam yang hadir untul solat Subuh berjemaah di masjid sama banyak dengan jumlah jemaah Solat Jumaat, maka saat itu Israel akan hancur"

Subhanallahi wabihamdih, Allahuakbar, Allahuakbar, Allahuakbar..

di dalam satu hadits ada menceritakan tentang kemuliaan berjema'ah bagi Solah Fardhu Subuh, iaitu :

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ تَفْضُلُ صَلَاةٌ فِي الْجَمِيعِ عَلَى صَلَاةِ الرَّجُلِ وَحْدَهُ خَمْسًا وَعِشْرِينَ دَرَجَةً قَالَ وَتَجْتَمِعُ مَلَائِكَةُ اللَّيْلِ وَمَلَائِكَةُ النَّهَارِ فِي صَلَاةِ الْفَجْرِ

(yang bermaksud) : "dari Abu Hurairah, dari Nabi Shallallahu 'alaihi wa Sallam, beliau bersabda : "Solah secara berjema'ah lebih utama dua puluh lima derajat daripada solah secara berseorangan, Beliau melanjutkan : "dan para malaikat malam dan malaikat siang berkumpul ketika solah fajar (subuh)"

(Hadits riwayat al-Imam Muslim)

wallahua'lam..subhanallahi wabihamdih..


kemudian, selesai sahaja Solah Fardhu Subuh berjema'ah itu, al-fadhil Tuan Guru mengalunkan beberapa zikir serta doa yang seolah-olah dari jiwanya dan kemudian kepada jiwa para jema'ah yang lain, begitu tenang dan damai, seakan-akan terputus seketika kehidupan dunia dari minda dan hati, subhanallahi wabihamdih, sesungguhnya rahmat Allah Subhanahu wa Ta'ala amat bernilai pada pagi ini, memberi suasana yang tenang kepada hati hina ini..(T__T)

selanjutnya, al-Fadhil Tuan Guru Sheikh Muhammad Nuruddin al-Banjari al-Makki menyampaikan kuliah Subuhnya yang berkisahkan "Salam"..



 

Tuan guru yang mulia memulakan ia dengan memaknakan Salam itu adalah merujuk kepada "selamat", "sejahtera", "tenang", "damai"..Subhanallahi wabihamdih..

Sempat juga Tuan Guru bergurau secara berhikmah dan berilmiah dengan mengatakan Masjid as-Salam ini adalah merupakan tempat bagi penghuni kepada mereka yang sentiasa selamat, sejahtera dan tenang..

Tuan Guru juga berkata, "pihak pengurusan Masjid dan pihak yang terlibat adalah mereka yang mempunyai hati yang sejahtera dengan menyediakan makanan untuk bersahur, hal ini adalah perkara yang dimuliakan oleh Allah Subhanahu wa Ta'ala"..

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا أَنَّ رَجُلًا سَأَلَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَيُّ الْإِسْلَامِ خَيْرٌ قَالَ تُطْعِمُ الطَّعَامَ وَتَقْرَأُ السَّلَامَ عَلَى مَنْ عَرَفْتَ وَمَنْ لَمْ تَعْرِفْ

(yang bermaksud) : "dari Abdullah bin 'Amru, ada seorang yang bertanya kepada Nabi Shallallahu 'alaihi wa Sallam ; "Islam manakah yang paling baik?" Nabi Shallallahu 'alaihi wa Sallam menjawab : "kamu memberi makan, mengucapkan salam kepada orang yang kamu kenal dan yang tidak kamu kenal"

(Hadits riwayat al-Imam Bukhari)

Subhanallahi wabihamdih..

Satu hadits menceritakan 2 perkara yang mulia yang terdapat pada pagi ini, pertama berkenaan pihak yang menyediakan sahur yang mana insya Allah dimuliakan Allah Subhanahu wa Ta'ala, dan kedua adalah hal yang akan disampaikan oleh Tuan guru iaitu tentang "salam"..

Subhanallahi wabihamdih..

Selanjutnya, Tuan Guru yang mulia terus membawa contoh yang sentiasa berlaku ketika ini untuk dikaitkan dengan "salam"..
 
iaitu, "ketika mana seseorang itu memandu kereta dan kemudian akan melintasi sebuah tol, maka ketika mana sampai di tol, kebiasaannya penjaga tol yang akan memberi salam.".

katanya Tuan Guru yang mulia, "hal ini bersalahan dengan sunnah yang kita cintai..
أَبَا هُرَيْرَةَ يَقُولُا قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُسَلِّمُ الرَّاكِبُ عَلَى الْمَاشِي وَالْمَاشِي عَلَى الْقَاعِدِ وَالْقَلِيلُ عَلَى الْكَثِيرِ

(yang bermaksud) : "Abu Hurairah berkata ; Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Sallam bersabda : "orang yang berkenderaan hendaklah memberi salam kepada pejalan kaki, orang yang berjalan kepada orang yang duduk, dan orang sedikit kepada orang banyak"

(hadits riwayat al-Imam Muslim)

jadi, orang yang memandu kereta itu adalah merupakan orang yang berkenderaan, atau orang yang berjalan..sedangkan penunggu tol itu adalah merupakan orang yang duduk..adalah sunnah seseorang yang memandu kereta itu yang memulai salam..

apakah susah untuk memberi salam? sedangkan hanya melafazkan "Assalammualaikum", dan adalah lebih baik " Assalammualaikum warahmatullahi wabarakatuh"..

sesungguhnya ayat "assalammualaikan" itu adalah merupakan doa..andai seseorang itu mendoakan saudara muslimnya, maka akan hadir padanya para malaikat yang akan mendoakan dia..

Subhanallahi wabihamdih..makhluk yang tidak ada dosa padanya, yang sentiasa taat kepada Allah, dan makhluk ini lah yang mendoakan kita pula seandainya kita mendoakan muslim yang lain, apakah doa ini bukan doa mustajab? bahkan doa para malaikat adalah di antara doa yang mustajab, subhanallahi wabihamdih..

maka, hulurkan salam kepada saudara seIslam kita, jangan diikutkan tipu daya syaitan yang tidak mahu melihat orang-orang Islam itu menjadi mukmin, jangan diikutkan hasutan nafsu yang menyebabkan ego, sombong, iri hati kepada hati kita, sesungguhnya mereka ini (nafsu dan Syaitan) akan berusaha melalaikan kita dari terus mengikut jalan yang lurus yakni jalan keredhaan Allah Subhanahu wa Ta'ala.."

Subhanallahi wabihamdih..

Tuan Guru menyambung lagi, "bahkan penjaga tol itu bisa lebih mulia daripada orang yang berkenderaan itu..

kenapa? pertama, dia setia menunggu kehadiran orang yang berkenderaan itu..kedua, dia mengucapkan salam apabila hadirnya orang berkenderaan itu..ketiga, dia senyum dengan tenang kepada ketika memberi tiket atau bayaran kepada orang berkenderaan itu..keempat, dia menekan butang untuk menaikkan palang tol itu..kelima, dia mengucapkan pula terima kasih kepada orang yang berkenderaan itu.."

Subhanallahi wabihamdih..

begitu terang hati Tuan Guru yang mulia, sampai kepada contoh situasi begini juga nampak beliau kepada hikmah dan rahmat dari-Nya, subhanallahi wabihamdih..

dan, kata Tuan Guru lagi, "Allah Subhanahu wa Ta'ala juga mencipta sebuah Syurga-Nya yang digelar darussalam, Syurga yang sejahtera kepada hamba-Nya yang sejahtera", subhanallahi wabihamdih..

Firman Allah Subhanahu wa Ta'ala :

لَهُمْ دَارُ السَّلاَمِ عِندَ رَبِّهِمْ وَهُوَ وَلِيُّهُمْ بِمَا كَانُواْ يَعْمَلُونَ

(yang bermaksud) : "bagi mereka (disediakan) darussalam (syurga) pada sisi Tuhannya dan Dia-lah Pelindung mereka disebabkan amal-amal Solah yang selalu mereka kerjakan"

(Surah al-An'am, ayat 127)
 
mereka yang dianugerahkan "darussalam" ini adalah mereka yang dicerahkan hati dengan hidayah Allah Subhanahu wa Ta'ala, kemudian mereka ini mengikuti hidayah Allah Subhanahu wa Ta'ala sehingga menjadi orang-orang yang bertaqwa.."

Subhanallahi wabihamdih..

alhamdulillah, begitulah sedikit sebanyak yang dapat jari hina ini ukirkan disini, kongsikan disini, semoga ia menjadi pedoman serta pengajaran kepada hati hina dan minda faqir ini untuk terus membina hati, jiwa serta jasad menjadi "Abdullah Mukmin", hamba Allah yang beriman kepada-Nya..amin ya Rabbi, amin ya Rahman, amin ya Rahim..

wallahua'lam..


ku akhiri kalam ini dengan :

~ Muhasabah ~